Wednesday, September 12, 2012

Banyak Follower Palsu Gentayangan di Twitter


Popularitas anda di Twitter sering diukur dengan seberapa banyak follower yang anda miliki. Ini sebenarnya hukum hit internet. Umumnya internet menghitung hit, makin banyakhit makin populer seseorang atau konten tertentu. Demikian juga dengan Twitter sertafollowernya. Dengan banyak follower, artinya banyak hit kepada anda, terlepas apakah hit itu real atau palsu.

Untuk mencapai jumlah follower yang sangat banyak dalam waktu singkat, tentunya ada cara. Salah satunya dengan membeli follower yang sering merupakan akun palsu atauFake. Akun palsu ini memang tengah populer, tidak hanya di Twitter, tetapi juga di Facebook dan Google Plus. Cara kerja akun palsu adalah hanya menjadi follower pasif, artinya ia hampir tidak pernah berinteraksi dengan yang diikutinya. Terkadang ada yang melakukan re-tweet atau mention dan merupakan akun yang ada pemiliknya, tetapi sengaja diperjualbelikan oleh organisasi tertentu.

Oleh karena makin menjamurnya akun palsu, terutama di Twitter, patut sangat disyukuri adanya sebuah tool yang bisa menghitung secara tepat seberapa besar (dalam persentase) follower sebuah akun di Twitter yang merupakan akun palsu. Tool yang disebut Status People ini bekerja dengan mengambil sampel data dari kurang lebih 500 data, tergantung seberapa populer anda di Twitter atau seberapa besar follower anda. Status People menerapkan kriteria sederhana terhadap akun spam atau Fake. Akun spam atau Fake biasanya memiliki ciri sedikit  atau tidak ada sama sekali follower dantweet, namun sebaliknya memiliki banyak following. Tidak hanya menunjukkan seberapa besar follower palsu, Status People juga menunjukkan seberapa besar (dalam persentase) follower anda yang tidak aktif nge-tweet.

Akun Twitter saya @InsideErick memiliki follower 1%  akun palsu. Dengan demikian dari 541 follower saya, paling tidak ada 5 akun palsu di dalam follower saya. Selain itu terdapat 14% follower saya tidak aktif, atau tidak pernah berinteraksi di Twitter, sementara 85% follower saya adalah real.

Status People mengatakan bahwa ukuran akun palsu ini akurat sejauh sebuah akun Twitter memiliki follower maksimal 10.000 follower. Namun jika pengguna Twitter sangat populer, semisal Justin Bieber, tool ini bagus juga untuk melihat namun lebih merefleksikan aktivitas follower

Coba kita uji dengan akun Barack Obama berikut ini.


Barack Obama memiliki follower sebanyak 18.560.337 akun. Sayangnya 41% dari follower tersebut teridentifikasi palsu. Hanya 30% yang bisa dikatakan real dan selebihnya tidak aktif. Ini artinya akun palsu tersebut memang sangat mewabah di Twitter. Lebih jauh dengan memiliki follower palsu yang sangat banyak tentu saja tingkatconversation-nya menjadi rendah. Dalam kasus Barack Obama mungkin saja karena keinginan terlihat populer, admin yang memegang akun ini membeli follower. Hal yang sama juga terjadi di akun lawannya dari partai republik Mitt Romney yang diduga juga melakukan pembelian Follower untuk meningkatkan popularitasnya di Twitter.

Bagi banyak pengguna Twitter asumsi umum tentang populer di Twitter adalah karena memiliki banyak follower. Tidak heran berbagai cara dilakukan untuk menambah follower. Sayangnya cara-cara biasa seperti tweet konten positif dan sering melakukanconversation tidaklah cukup karena tingkat persaingan merebut follower sudah cukup ketat. Tentu saja adanya jasa jual-beli follower akan sangat menarik, tidak peduli sebagian besar dari follower yang dijual tersebut adalah palsu.

Ubah Perspektif
Beberapa waktu terakhir keberadaan akun Twitter palsu cukup memusingkan. Akun palsu erat kaitannya dengan banyak tweet spam. Semakin banyak akun palsu akan semakin banyak spam beredar di Twitter. Ada hal penting mengapa pengguna Twitter harus waspada dengan adanya akun palsu tersebut. Pertama jika kebanyakan follower anda adalah palsu, akan sia-sia conversation yang anda buat karena biasanya akun palsu tidak interaktif. Kedua adanya legitimasi popularitas. Banyak pengguna Twitter bangga dengan jumlah follower sangat banyak, padahal disadari atau tidak mungkin saja sebagian follower tersebut palsu. Ini artinya legitimasi yang dibangun karena banyaknya follower itu sebuah kebodohan karena sebenarnya follower sebagian besar palsu.

Untuk itu perlu rasanya mengubah perspektif. Bahwa yang penting di Twitter adalah real conversation, buka banyak followerFollower sangat banyak penting, tetapi real conversation yang sangat banyak lebih penting. Follower yang sangat banyak mungkin sudah tidak perlu lagi selagi anda bisa memperbanyak real conversation karena biasanya mereka yang membagi hal-hal positif akan banyak diminati. Untuk apa follower sangat banyak jika sebagian besar palsu dan tidak aktif.




Samsung Galaxy S8 dan S8+ Dirilis 2 Mei di Indonesia

Samsung Galaxy S8 (Source: Samsung) Samsung Galaxy S8 dan S8+ yang sebulan lalu dirilis di New York dalam waktu dekat akan bisa dibeli ...